YANG MUDA MELAWAN KORUPSI

  • Dilihat: 1315
  • 24 Jul

Oleh:
Munasor
Widyaiswara Utama Kementerian Kelautan dan Perikanan
Di Balai Diklat Perikanan Tegal

Sungguh luar biasa dan diluar kewajaran, jika teman kita sesama Pegawai Negari Sipil (PNS) yang konon tergolong gres-anyar alias masih muda diketahui oleh pihak PPATK mempunyai rekening gendut yang biasanya bernilai MM-an. Jika masih muda dan mempunyai jabatan yang belum tinggi kok sudah mempunyai rekening gendut, bagaimana nantinya jika yang bersangkutan sudah senior dan menduduki jabatan penuh fasilitas? Wah-wah, piye iki bocah nom ngenut sing tua, apa bocah sing nduwe dasar mbeling? Saya ikut prihatin dan nelangsa atas perilaku temanku yang seharusnya ikut mensukseskan pencegahan dan pembersihan birokrasi dari perilaku nista yang menyengsarakan sebgian besar rakyat. Tetapi saya juga salut dengan reaksi kawula muda lainnya yang punya prinsip beda. Berkaitan dengan ini Saudara Andy Suryadi Dosen Sejarah FIS UNNES Semarang menurunkan tulisan pada halaman Opini & Features di Koran Pagi Wawasan yang terbit pada hari Kamis Pon, 15 Maret 2012, yang selengkapnya seperti berikut ini:

Selengkapnya...

TIDAK KAPOK KORUPSI

  • Dilihat: 639
  • 24 Jul

Oleh:
Munasor
Widyaiswara Utama Kementerian Kelautan dan Perikanan
Di Balai Diklat Perikanan Tegal


Dibawah ini diturunkan sebuah tulisan berjudul seperti tersebut diatas oleh Saudara Saratri Wilonoyudho, dosen UNNES Semarang dalam Koran Pagi Wawasan yang terbit pada tanggal 4 April 2012 halaman Opini. Semoga tulisan ini memberikan pengetahuan kepada pembaca, bagaimana para kepala daerah berperilaku layaknya pedagang, malah menurut Saudara Saratri Wilonoyudho layaknya penjudi. Jika itu yang terjadi, mengapa tidak dilakukan perbaikan atau bahkan reformasi ulang? Tulisan beliau selengkapnya adalah sebagai berikut:

Selengkapnya...

Sumpah Palsu Para Pejabat Kita

  • Dilihat: 757
  • 24 Jul

Oleh:
Munasor
Widyaiswara Utama Kementerian Kelautan dan Perikanan
Di Balai Diklat Perikanan Tegal

Ungkapan kata sumpah, biasanya dimaknai oleh kebanyakan orang adalah sebagai pernyataan klimak seseorang untuk meyakinkan orang lain bahwa seseorang tidak melakukan sesuatu atau telah melakukan sesuatu, manakala orang/pihak lain ingin mendapatkan kepastian atau jaminan bahwa orang yang bersumpah adalah benar, jujur, dan seterusnya. Akan tetapi pada kenyataan yang dapat kita lihat, baca dan dengar adalah perilaku hipokrit atau munafik dari orang/pihak yang bersumpah. Lantas apa yang salah pada kita? Menarik untuk dibaca dan direnungkan oleh kita sebuah tulisan yang seharusnya bermakna sakral, tetapi menjadi tabir bersembunyi bagi orang berperilaku hipokrit. Tulisan tersebut berjudul seperti tersebut di atas yang diturunkan oleh Koran Pagi Wawasan, Kamis Legi, 8 Maret 2012 pada halaman Opini & Features oleh Lathifah Hanim, dan selengkapnya seperti di bawah ini:
Sudah menjadi kebiasaan, dalam berbagai persidangan kasus korupsi, banyak terdakwa atau saksi yang patut diduga kuat telah memberi keterangan palsu. Ironisnya, hal seperti itu justru banyak dilakukan oleh mereka yang berasal dari jajaran pemerintahan dan berstatus sebagai pejabat.

Selengkapnya...

PNPM DAN PEMBANGUANAN DEMOKRATIS

  • Dilihat: 729
  • 24 Jul

Oleh:
Munasor
Widyaiswara Utama Kementerian Kelautan dan Perikanan
Di Balai Diklat Perikanan Tegal

Di dalam Koran Pagi Wawasan yang terbit pada hari Kamis Pahing, 29 Maret 2012 halaman Opini, Penulis Meuthia Ganie-Rochman yang mendalami Sosilogi Politik dan Organisasi, mengajar di UI menurunkan tulisan di bawah ini dengan judul seperti di atas. Semoga pembaca bisa menangguk informasi bermanfaat dari tulisan ini. Selengkapnya tulisan dimaksud adalah sebagai berikut:

Dari sedikit program pemerintah yang berjalan konsisten dan tumbuh, adalah Program Nasional Pemberdayaan Masyarakat. Program ini untuk menanggulangi kemiskinan. PNPM tumbuh dari kegiatan berbasis partisipasi masyarakat yang sudah ada sejak awal reformasi dan kini berkembang ke berbagai bentuk program: pedesaan-perkotaan, sektoral (perikanan, pertanian, kredit usaha kecil), hingga pembangunan sosial ekonomi wilayah.

Bebeda dari program mengatasi kemiskinan lainnya, program ini sangat diwarnai demokrasi, seperti partisipasi dan kontrol tentang keputusan kegiatan pembangunan tanpa campur tangan pemerintah. Pemerintah tidak hanya membiayai proyek yang dipilih, tetapi juga fasilitator seluruh administrasi pengelolaan dari tingkat lokal ke nasional. Program ini sangat terstruktur, terutama untuk mencegah kebocoran.

Program Kebanggaan. PNPM mirip dengan model partisi-patoris di Porto Alegre, Brasil, yang kemudian menjadi model pembangunan demokratis di banyak Negara. PNPM kini lebih masif dan menjadi salah satu program kebanggaan (flag ship) pemerintah sekarang.

Selengkapnya...

Statistik Pengunjung

Kami memiliki 114 tamu dan satu anggota online